kakao

Zat yang terdapat di dalam Biji Cokelat

Cokelat hitam adalah jenis cokelat tersehat karena memiliki persentase tertinggi dari bahan yang paling bergizi, kakao, atau kakao. Cocoa butter memiliki sejumlah besar asam lemak sedangkan padatan kakao mengandung vitamin, mineral, serat, dan polifenol.1 Banyak penelitian terbaru menunjukkan bahwa kakao bermanfaat untuk berbagai masalah kesehatan.

Ini karena ia memiliki lebih banyak antioksidan polifenol daripada kebanyakan makanan, flavonoid menjadi yang paling menguntungkan.2 Flavonoid terdiri dari katekin, epicatechin, dan procyanidins dan masing-masing telah terbukti meningkatkan sejumlah masalah kesehatan yang berbeda. Flavonoidlah yang membuat cokelat pahit pahit, jadi pahit cokelatnya, semakin sehat untuk Anda.

Namun, sebagian besar cokelat telah dikemas penuh dengan gula dan susu bubuk untuk melunakkan kepahitan, tetapi ini mengurangi manfaatnya. Pepatah populer di Thailand mewakili hal ini dengan baik, “Kom ben Yaa – Bitter is Medicine”.

ZAT KOMPONEN DALAM COKLAT?

Cokelat mengandung beragam nutrisi, mulai dari lemak dan gula, serta karbohidrat dan protein. Ini juga mengandung sejumlah kecil mineral termasuk magnesium, tembaga, kalium dan besi. Empat unsur utama cokelat adalah Lipid, Serat, Mineral dan Polifenol.

SERAT

A jar full of cocoa husks and fibre.

Sekam biji kakao kaya serat; Namun, sebagian besar hilang dalam tahap proses pembuatan cokelat. Cokelat masih mempertahankan sebagian serat dengan kadar yang lebih tinggi ditemukan pada varietas gelap dibandingkan dengan susu atau cokelat putih. Bagian 100kkal dari coklat hitam 70% yang dibuat secara komersial mengandung serat 1,7g, sedangkan cokelat susu yang diproduksi massal hanya akan mengandung 0,6g.3 Serat penting untuk pemeliharaan berat badan dan telah terbukti membantu mengurangi risiko diabetes tipe 2. 4

LEMAK

Cocoa butter adalah campuran asam lemak tak jenuh tunggal dan jenuh. Bagian tak jenuh tunggal didominasi oleh asam oleat, seperti halnya dalam minyak zaitun, 5 yang dapat membantu menurunkan risiko penyakit jantung serta meningkatkan fungsi pembuluh darah. Tapi, itu tinggi kalori dan karenanya harus dimakan dalam jumlah sedang.

Asam lemak jenuh telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung koroner karena meningkatkan kolesterol dan LDL.6 Namun, ketika datang ke cokelat, sepertiga dari ini adalah asam stearat, yang tidak biasa karena tidak meningkatkan kadar lipid serum seperti asam lemak jenuh lainnya dan diyakini memberikan respons kolesterolemia netral pada manusia.7 Jadi, lemak jenuh dalam cokelat hitam tidak seburuk yang diyakini sebelumnya.

MINERAL

Ada berbagai mineral dalam cokelat seperti Magnesium, tembaga, kalium dan zat besi. Konsumsi ini telah terbukti meningkatkan fungsi pembuluh darah dengan menurunkan tekanan darah dan penumpukan plak di dalam arteri Anda. Semakin tinggi persentase kakao, semakin tinggi kadar mineral ini.

baca juga : negara penghasil biji cokelat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *